Pemdes dan Kejari Serta ATR/BPN Lakukan Kerja Sama Optimalkan Aset Desa

Bupati kendal dico m Ganinduto,kepala kejaksaan dan BPK-RI asisten pemerintah politik dan hukum dan inspektorat, dan ATR/BPN kendal dan pemdes melaksanakan penandatanganan tentang penatalaksanaan aset tidak bergerak milik desa, di gedung Abdi praja sekda kendal, senin (3/6/2024)

JURNALJATENG.ID,KENDAL –Pemerintah Desa dengan Kejaksaan Negeri Kendal dan ATR/BPN melaksanakan penandatanganan tentang Penatalaksanaan Aset Tidak Bergerak Milik Desa dan Penanganan Permasalahan, di Gedung Abdi Praja Setda Kendal, Senin (3/6/2024).

Dalam kesempatan itu Bupati Kendal, Dico M Ganinduto mengatakan, permasalahan aset tidak bergerak milik desa sering menjadi catatan dalam rekomendasi Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) RI.

“Iya, Permasalahan aset desa cukup kompleks ,Inilah tantangan kita bersama,dengan niat baik dan komitmen yang tinggi, Insya-Allah kita dapat melakukan perbaikan-perbaikan,” ujarnya.

Perlu diketahui,ada sebanyak 2.391 bidang tanah kas desa di Kabupaten Kendal masih belum bersertifikat.imbuh Bupati Dico.

“Dilakukan penandatanganan bersama itu, diharapkan dapat membantu menyelesaikan masalah-masalah pengelolaan tanah kas desa.

Harapannya tanah kas desa di Kendal seluruhnya dapat tersertifikat dengan proses pengurusan lebih cepat, mudah,” ujarnya.

Bupati menegaskan, aset tidak bergerak berupa Tanah Kas Desa, merupakan kekayaan desa dan diperuntukkan bagi sumber pendapatan asli desa.“

loading...

Untuk itu, aset harus mampu bekerja guna peningkatan Pendapatan Asli Desa dan kesejahteraan masyarakat desa. Untuk bisa bekerja optimal tentu statusnya perlu clear and clean sehingga tidak menimbulkan masalah yang justru akan menghambat roda pemerintahan,” tandasnya.

Baca Juga  Kapolres Pimpin Langsung Penutupan Pembaretan Brigadir Remaja Polres Kendal

Cek kondisi aset dengan detail, kemudian amankan secara administrasi yaitu pembukuan, inventarisasi, pelaporan dan penyimpanan dokumen kepemilikan.“Amankan secara fisik seperti kelengkapan pagar atau tanda batas, papan informasi aset, dan amankan secara hukum dengan menegaskan status hak tanah atau sertifikat,

Bupati berharap, dengan kerja sama, koordinasi dan kolaborasi semakin padu untuk mengamankan aset milik negara/pemerintah, terutama Tanah Kas Desa.“Penyelesaian masalah-masalah pengelolaanTanah Kas Desa lebih cepat, mudah, dan biaya ringan. Sehingga Tanah Kas Desa dengan statusnya yang jelas, bisa bekerja lebih optimal,” Pungkasnya.

Sementara itu,Kepala ATR/BPN, Agung Hidayat mengatakan, dengan penandatanganan bersama, dapat membantu menyelesaikan masalah-masalah pengelolaan tanah kas desa.

Harapannya tanah kas desa di Kendal seluruhnya dapat tersertifikat dengan proses pengurusan lebih cepat, mudah.

“Seperti yang diungkapkan Bapak Bupati, dengan diberikannya kepastian hukum atas tanah, aset-aset desa bisa dimanfaatkan lebih optimal,” ujarnya.

Camat dan 48 Kepala desa menghadiri penandatanganan aset tidak bergerak milik desa. Senin(3/6/2024)

Ketua Paguyuban Kepala Desa “Bahurekso” Kendal, Abdul Malik mengatakan, kegiatan sebagai tindak lanjut dari dulu saat masih bernama Forum Bahurekso.

Dijelaskan, masing-masing desa mempunyai permasalahan yang berbeda terkait aset desa. Menurutnya, ada yang terkait tanah status leter C desa, kemudian tukar-guling dan nama asetnya masih atas nama kabupaten.

Baca Juga  Pemerintah Akan Bangun Area Concourse Dan Plaza Di Candi Borobudur

“Maka oleh pihak kejaksaan dibuat per desa, bukan global workshop. Jadi per desa, mungkin ada dua, empat atau 16 bidang yang belum, sehingga lebih detail. Karena kasusnya pun masing-masing desa berbeda. Ada yang belum bersertifikat karena C-nya, ada yang masih proses tukar-guling, ada yang masih proses sudah setifikat atas nama kabupaten.

Karena dulu ada regulasi, yang mengatur aset desa masih aset kabupaten, dan akan dialihkan atas nama aset desa,”Beber Malik.

Kami mewakili paguyuban kepala desa, mengucapkan terima kasih kepada Pemkab Kendal, Kejaksaan dan ATR/BPN Kendal..

“Tanpa campur tangan pemerintah daerah akan susah. Karena ini merupakan aset desa, kalau desa harus membiayai dengan PAD kan berat. Besar harapan kami kegiatan ini free, dan aset desa aman,” pungkasnya.

Sedangkan Kepala Kejaksaan Negeri Kendal, Erny Veronica Maramba menambahkan, tujuan dilaksanakannya kerja sama, terdapat beberapa permasalahan Tanah Kas Desa. Di antaranya, Tanah Kas Desa yang dikuasai masih bersertifikat dengan nama pihak lain.“Kemudian terjadinya tukar-menukar dengan tanah milik perorangan yang terjadi pada masa sangat lampau dan kurang bukti pendukung, serta adanya Tanah Kas Desa terdampak pelaksanaan proyek strategis nasional.

Baca Juga  Atlet Kendal Borong 3 Emas di Ajang Cabor Hockey,Lompat Tinggi Dan Bridge

Untuk itu perlu dilakukan pengamanan secara administrasi, secara fisik dan secara hukum, sehingga semua berjalan sesuai aturan,” pungkasnya.

Nampak hadir pada kesempatan itu, Bupati Kendal Dico M Ganinduto,Sekda Kendal Sugiyono, Forkopimda,Staf Ahli Bupati Bidang Pemerintahan, Hukum dan Politik, Asisten Pemerintahan dan Kesra Sekda Kendal, kepala kantor pertanahan dan dihadiri 48 kepala desa dan para Kepala OPD terkait dan Camat.

(JJID/SFK)