Tradisi Jum’at Pahingan Tembarak Temanggung

Temanggung, jurnaljateng.id, Tradisi Jumat Pahingan terselenggarakan setiap malam jum’at pahing dan selalu ramai. Bukan hanya karena kehadiran pengunjung, tetapi juga puluhan pedagang. Mulai dari penjaja makanan khas seperti brongkos, kikil, jajanan pasar malam, sosis, burger, arum manis hingga mainan anak-anak.

Ritual dimulai dari masjid Jami di Desa Menggoro, Kecamatan Tembarak. Mujahadah, baik secara perorangan maupun kelompok, dilakukan oleh wisatawan dengan minat khusus ini.

Banyak pengunjung yang datang dari Wonosobo, Kendal, Magelang, Semarang, Surakarta, bahkan dari Jakarta dan beberapa kota di jawa Barat dan Jawa Timur.

Masjid Menggoro sudah ada sejak masa pertumbuhan Islam Di Jawa, sehingga dapat dikatakan sebagai salah satu dari sembilan masjid tertua di Tanah Jawa.

Baca Juga  Sejarah Plat Nomor Kendaraan Di Indonesia

Melihat candrasengkala di gapura masuk halaman masjid yang berbunyi Rasa Brahmana Resi Bumi, bisa diartikan bahwa masjid ini selesai dibangun pada tahun Saka 1786, atau sekitar 1722 Masehi. Hal ini berarti pada masa penjajahan Belanda.

Bentuk gapuranya yang berornamen garis gaya bangunan Belanda semakin membuktikan bahwa pembangunan gapura masjid ini terjadi pada masa penjajahan Belanda. Bentuk dan struktur bangunannya juga mengindikasikan pola arsitektur pada masa pertumbuhan Islam di Jawa.

Keberadaan dua buah nandini (patung sapi betina) yang sudah terpotong bagian kepalanya di Hal masjid itu juga menunjukkan bahwa kawasan ini dulu mempunyai keterkaitan dengan kultur agama sebelum Islam, yakni Hindu.

loading...

Masjid Menggoro itu sampai kini masih berdiri kokoh dan menjadi pusat kegiatan tradisi Jum’at Pahingan.

Baca Juga  Ini Arti Topeng Ireng yang lebih dikenal dengan istilah Dayakan

Ribuan Pengunjung dipastikan hadir untuk ngalab berkah di masjid, lalu mengucapkan nazar dan akan kembali tiap malam jum’at Pahing sampai cita-citanya terkabul.

Diluar masjid ada arena yang luas tempat berdirinya warung-warung tiban yaitu berupa warung makanan khas Menggoro. Ada brongkos kikil, ketupat goro, cucur, pecel lele, gula kacang dan sebagainya.

Pengunjung yang memiliki tujuan dan cita-cita tertentu terlebih dulu membeli sebungkus kembang setanam, kemudian dimintakan juru kunci untuk diberkahi. Selanjutnya, bunga ditebar di perempatan masjid dan diberi uang recehan.
Spontan, anak- anak desa yang sudah lama menunggu akan berebut uang recehan tersebut.

Ada juga kepercayaan bahwa siapapun yang berhasil memeluk saka (tiang) Masjid Menggoro sampai menyentuh pundaknya, maka atas izin Allah semua keinginannya bakal terkabul.(TMGK/JJID)

Baca Juga  Ditengah Pandemi Warga Selenggarakan Grebeg Rakyat Notoyudan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *