Prabowo Terima Acting Secretary of Defense of the United States

JURNALJATENG.ID, JAKARTA – Menteri Pertahanan Republik Indonesia Prabowo Subianto, Senin (7/12), menerima kunjungan kehormatan Acting Secretary of Defense of the United States H.E. Christopher C. Miller, di Kantor Kemhan, Jakarta.

Pertemuan antara Menhan RI dan Pelaksana Menhan AS ini diawali dengan courtessy call yang dilanjutkan dengan pertemuan bilateral antara Delegasi AS dan Menhan RI beserta jajaran Pejabat Eselon I Kemhan.

Dalam sambutannya, Menhan RI mengatakan bahwa hubungan strategis kedua negara telah berjalan sangat baik.

Pemerintah Indonesia berkeinginan untuk melaksanakan kerjasama industri pertahanan serta kerjasama di bidang pendidikan dan pelatihan dengan mengirim taruna-taruna Akademi Militer untuk belajar di Akademi Militer AS.

Selanjutnya Pelaksana Menhan AS, mengatakan bahwa hubungan kerjasama antara Indonesia dan Amerika Serikat telah berlangsung sangat lama dan memiliki ikatan yang kuat.

Dalam Indonesia-US Security Dialogue (IUSSD) ke-18 yang belum lama dilaksanakan, kerjasama pertahanan kedua negara mengalami kemajuan seiring prioritas kerjasama di bidang peningkatan kemampuan pertahanan Indonesia melalui kerjasama alutsista, dan peningkatan profesionalisme personel pertahanan melalui pendidikan dan pelatihan.

Kedatangan Pelaksana Harian Menhan AS ke Kantor Kementerian Pertahanan RI ini disambut dengan jajar kehormatan dan dilanjutkan Courtessy Call dengan Menhan RI Prabowo Subianto di ruang kerja Menhan RI didampingi oleh Wakil Menhan RI Sakti Wahyu Trenggono, Sekretaris Jenderal Kementerian Pertahanan Marsdya TNI Donny Ermawan Taufanto, M.D.S., Irjen Kemhan Letjen TNI Ida Bagus Purwalaksana S.I.P., M.M., dan Dirjen Strategi Pertahanan Kemhan Mayjen TNI Dr. rer. pol. Rodon Pedrason, M.A.

loading...
Baca Juga  Pagar Nusa (PSNU) Kendal, Persiapkan Kader Handal Bela Diri "Tetap Patuhi Prokes"

Usai melaksanakan courtessy call, Menhan RI dan Pelaksana Menhan AS beserta delegasi melaksanakan pertemuan bilateral.

Plt Menhan AS Christopher Miller dan Menhan RI Prabowo Subianto melakukan pembicaraan tertutup di Jakarta.

Mereka membahas upaya peningkatan kerja sama dan penjualan alutsista ke Indonesia.

Jubir Kemhan Dahnil Anzar Simanjuntak mengatakan, mereka bertemu di kantor Kemhan pada pukul 10.00 WIB. Pertemuan Miller dan Prabowo dilakukan tertutup.

“Menhan AS pagi jam 10.00 WIB tadi melakukan kunjungan kehormatan ke Menhan RI Prabowo Subianto, disambut dengan upacara jajar kehormatan dan dilanjutkan dengan pembicaraan tertutup terkait dengan penguatan kerja sama pertahanan yang sudah disepakati selama ini,” kata Dahnil saat dihubungi kumparan.

Sementara itu, dalam siaran pers Kemhan, Prabowo mengatakan bahwa hubungan strategis kedua negara telah berjalan sangat baik. Oleh sebab itu, Prabowo berharap dapat menjaga dan mengembangkan hubungan dan senantiasa menghargai menjaga kepentingan negara masing-masing.

Baca Juga  Presiden Jokowi: Tidak Benar Kalau Amdal Akan Dihapus

“Dalam pertemuan bilateral ini Menhan Prabowo Subianto juga menekankan keinginan Indonesia untuk melaksanakan pengadaan beberapa alutsista buatan Amerika Serikat melalui program FMS (Foreign Military Sales),” tulis siaran pers Kemhan.

Meski demikian, tidak diungkapkan alutsista apa yang akan dibeli oleh Prabowo dari Amerika Serikat.

Pada kesempatan tersebut Prabowo juga berencana mengirim taruna-taruna akademi militer untuk belajar di akademi militer AS.

Ketika bertemu Prabowo, Miller menjelaskan Indonesia adalah negara pertama yang dikunjunginya dalam lawatannya ke negara-negara di kawasan Indo-Pasifik sebagai Pelaksana Menteri Pertahanan.

“Hal ini karena hubungan baik kedua negara dan potensi kerja sama partnership di masa mendatang, serta pentingnya posisi Indonesia di kawasan dan hubungan erat dengan Menhan RI Prabowo Subianto,” tutur Kemhan RI.

Dalam pertemuan itu, Miller dan Prabowo tampak memakai masker.

Sebelum pertemuan di Jakarta, Miller dan Prabowo sudah berkomunikasi lewat telepon pada 20 November 2020. Ketika itu, Miller dan Prabowo membahas keinginan memperkuat kerja sama pertahanan Indonesia-AS, termasuk mendiskusikan pengadaan pertahanan AS yang bisa mendukung modernisasi pertahanan Indonesia.

Baca Juga  Gempa Halmahera Barat, Getaran Hingga Ternate

Prabowo pada medio Oktober lalu berkunjung ke Washington demi membahas penguatan kerja sama pertahanan.

Ketika itu, Prabowo bertemu pendahulu Miller, Mark Esper, yang kemudian dipecat Trump pada November karena perbedaan pendapat.

Dalam pertemuan bilateral ini, Menhan RI didampingi oleh Wakil Menhan RI Sakti Wahyu Trenggono, Sekretaris Jenderal Kementerian Pertahanan Marsdya TNI Donny Ermawan Taufanto, M.D.S., Rektor Unhan Laksdya TNI Dr. A. Octavian, S.T., M.Sc., DESD., dan Pejabat Eselon I Kemhan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *